“Rik…ditimbali pak dhe, pak dhe pingin ketemu karo kowe” itulah sepenggal kalimat yang meluncur dari bibir mamaku, dan deg, serasa sejenak jantung dan nafasku berhenti. Hmm ada apa yah?
“Pak Dhe gak ngendikan apa-apa maneh, yen ana wektu dolano nang pak dhemu” lanjutan kalimat dari mamaku, seakan menjawab pertanyaanku. “Yo ma, mengko bar maghrib aku tak dolan nang pak dhe” jawabku.

Sesudah adzan maghrib berkumandang, segera kusempatkan untuk main ke pak dhe, biar kaki nggak pegel buat jalan, aku pinjem sepeda angin milik keponakanku, eh ternyata yang punya juga mo ikut, ya udah akhirnya aku bonceng dia. (Walhasil, kaki jadi lebih pegel daripada jalan )

Sesampai di rumah yang ditinggali pak dhe, aku langsung menuju ke kamarnya.
Pak Dhe sudah begitu keliatan sangat tua, apalagi dengan penyakit yang dideritanya, pipi bengkak karena tumor rasanya semakin menambah umur pak dhe ku ini.

Aku coba ulas kembali perbincanganku yang terakhir dengan pak dhe:

“O..h kamu rik, sini duduk disini, pak dhe wis gak kuat duduk di kursi” kata pak dhe ku mengawali pembicaraan.
“Iya pak dhe, aku tak duduk dibawah cedhak pak dhe, Dan (nama keponakanku Dani) kamu duduk di depan pintu ae, ben bisa liat sepedamu”
“Gini lo rik, pak dhe iki mimpi aneh, aneh soale mimpi ini gak bisa ilang, pak dhe inget terus selama satu hari ini”
Dheg…hmm…sepertinya ini sebuah mimpi petunjuk, aku mulai serius dan memasang kuping hatiku selebar – lebarnya.
“Aku gak mungkin cerita ini sama papamu, lha wong ini cuman mimpi, kembange orang tidur, apalagi cerita ke mas-mas mu sama budhemu, mereka nggak mungkin percaya”
“Nah pas siang tadi, pak dhe kok iling kamu, yo wis akhirnya pak dhe telepon mamamu, nyuruh kamu kesini buat ndegerin ceritane pak dhe”
“Mimpi apa pak dhe? kok sampe diinget-inget terus?”
Sebelum melanjutkan ceritanya, Pak Dhe senyam – senyum
“Pak dhe iku mimpi minta bantal buat temen tidur gantinya guling ke mbak ira (nama kakakku yang nomer 2), tapi mbak ira malah kasih bantal kecil punyanya Rafi (anaknya mbak ira)”
“Terus pak dhe bilang, wah Ir, kalo kecil pak dhe kan gak bisa meluk bantanya, tadi minta ke budhemu juga nggak dikasih”
“Ya itu rik, pak dhe cuma mimpi itu, tapi mimpi itu nggak bisa ilang-ilang di ingatan pak dhe, mangkane pak dhe cerita ke kamu, nah sekarang pak dhe rasane sudah plong”
Aku cuma senyum-senyum aja dengerin cerita mimpinya pak dhe.
“Pak dhe itu orang nakal rik, di Jakarta dulu pak dhe juga pernah masuk penjara, gara-gara mukul orang sampe pingsan, mungkin tumor di mulut ini akibat dari itu Rik. Dan, kamu yang nurut sama mamamu, jangan nakal kayak Opamu ini”

Dengar namanya disebut, Dani cuma jawab “Ya Opa” sambil senyum

“Pak dhe juga sadar Rik, selama pak dhe ninggalin mbak bebi, mas bian, mas trian, nando, pak dhe telah menyakiti hati mereka. Pak dhe juga sadar kalo selama ini, mereka merawat Pak Dhe dengan sangat berat, nggak ikhlas. Tapi ga pa pa itu, itu memang yang harus ditanggung sama pak dhe, karena kelakuan pak dhe sama mas-mas mu”
Aku terus menyimak perkataan pak dhe.
“Sebenarnya pak dhe mau minta maaf sama mereka, tapi kayaknya pak dhe sulit untuk ngomong. Semoga mereka bisa memaafkan pak dhe walaupun nggak bisa 100% pak dhe sudah seneng.
Tapi itu kayaknya susah Rik”
Aku mulai melihat sedikit air mata yang menggenang di kedua mata pak dhe.
“Hehehe…ya wis lah Rik, kamu pulang aja, kalo ketemu Nando tolong bilangin kalo Pak Dhe sudah lapar”
“Iya pak dhe, aku tak pamit dulu” jawabku.

Selama perjalanan pulang, aku langsung sedikit banyak mulai menterjemahkan mimpi pak dhe tadi.
– Bantal, dalam hal ini bantal kecil.
berhubung pak dhe orang nasrani, biasanya di peti mati terdapat bantal kecil yang digunakan untuk bantal jenazah.
– Minta bantal ke mbak ira, dalam hal ini perwakilan dari keluarga besarku
Pertemuan keluarga terakhir terjadi dirumah orangtuaku pada saat idul fitri, dimana rasa kekeluargaan begitu sangat terasa.
pak dheku ini punya masalah dengan hubungan keluarga, meninggalkan budhe dan keempat anaknya pergi ke jakarta tanpa pesan selama bertahun tahun, dan tiba-tiba balik lagi, dan dalam kondisi sakit.
Lanjut…permintaan bantal ke mbak ira itu menurutku lebih bermakna bahwa pak dhe rindu akan kehangatan keluarganya. Dan hidup nyaman di tengah-tengah keluarga.

Dari hasil menerjemahkan itu semua aku mengambil kesimpulan, bahwa pak dhe tidak akan lama lagi akan pergi menghadap-Nya.
Akhirnya sambil balikin Dani sama sepedanya ke rumahnya, aku sempetin ngobrol sama budhe hasil jagonganku tadi plus hasil penterjemahan mimpiku.
Tapi aku gak bilang kalo pak dhe akan meninggal, aku hanya bilang, Budhe siap-siap ae.

Selang beberapa bulan setelah pertemuan singkatku itu, sepulang kerja aku dapat telepon dari papa, kalo pak dhe masuk rumah sakit, soalnya tadi gak bisa nafas, sesak.
Mau langsung berangkat ke rumah sakit, tapi kok males? maklum udah jam setengah 2 malam.
Akhirnya aku putuskan untuk gak berangkat, besok pagi aja aku berangkat sama istriku.
Belum sempat mata ini terpejam 100%, telepon berdering, papa ku mengabarkan kalo pak dhe sudah meninggal.

Sabtu besok sudah 40 hari pak dhe berpulang, semoga beliau diterima di sisi-Nya.